Kebudayaan Korea


Sejarah Korea Selatan



Tahun 1995 adalah tahun yang sangat berarti bagi seluruh rakyat Korea, tahun tersebut merupakan ulang tahun ke 15 kemerdekaan bangsa ini dari penjajahan Jepang. 46 tahun rakyat Korea menderita atas kebiadapan Jepang dan kemerdekaan bukan hanya bearti sekedar terlepas dari penindasan secara pisik tetapi juga secara mental, ideologi dan lain-lain.

Suatu kesempatan untuk memperkenalkan negara ini keseluruh dunia dan memulihkan kebanggaan terhadap Sejarah Korea.
Dalam memperingati kesempatan yang berbahagia(penting) ini, KBS, sebagai suatu badan penyiaran publik yang mewakili Korea dengan bangga menerbitkan buku Sejarah Korea. Buku tersebut ditulis sedemikian rupa hingga dapat dipahami oleh pembaca dari berbagai negara dan dengan disain yang dapat diterima, jujur dan objektif.

Korea adalah negara kebanggan dengan tradisi dan budayanya yang unik dan mempunyai sejarah lebih dari 5000 tahun. Hasil beberapa penelitian memperlihatkan banyak masyarakat internasional yang tidak memahami sejarah Korea dengan benar dan informasi tentang sejarah tersebut masih relatif langka. Tujuan dari buku ini adalah untuk menaggulangi hal tersebut hingga sejarah Korea dapat dipahami dengan baik.

Buku tersebut berisikan tinjuan sejarah Korea secara luas dan menyeluruh dari zaman purbakala sampai sekarang dan diterbitkan melalui kerja sama KBS dan Institut Nasional Pendidikan Internasional Dan Pembangunan Departemen Pendidikan Korea. Diharapkan para pembaca dapat memahami penyajian sejarah Korea dengan mudah dan objektif. Kita berharap semoga buku sejarah tersebut dapat menjadi pedoman yang berguna untuk para sahabat kita dari berbagai pelosok dunia yang ingin lebih banyak tahu tentang “ Negeri pagi yang damai ini”.
Terimakasih.


Pakaian Adat Korea



korea-entertainment-016


Hanbok (Korea Selatan) atau Chosŏn-ot (Korea Utara) adalah pakaian tradisional masyarakat Korea. Hanbok pada umumnya memiliki warna yang cerah, dengan garis yang sederhana serta tidak memiliki saku. Walaupun secara harfiah berarti “pakaian orang Korea”, hanbok pada saat ini mengacu pada “pakaian gaya Dinasti Joseon” yang biasa dipakai secara formal atau semi-formal dalam perayaan atau festival tradisional.

Beberapa elemen dasar hanbok pada saat ini seperti jeogori atau baju, baji (celana) dan chima(rok) diduga telah dipakai sejak waktu yang lama, namun pada zaman Tiga Kerajaanlah pakaian sejenis ini mulai berkembang. Lukisan pada situs makam Goguryeo menunjukkan gambar laki-laki dan wanita pada saat itu memakai celana panjang yang ketat dan baju yang berukuran sepinggang. Struktur tersebut sepertinya tidak banyak berubah sampai saat ini.

Pada akhir masa Tiga Kerajaan, wanita dari kalangan bangsawan mulai memakai rok berukuran panjang dan baju seukuran pinggang yang diikat di pinggang dengan celana panjang yang tidak ketat, serta memakai jubah seukuran pinggang dan diikatkan di pinggang.

Pada masa ini, pakaian berbahan sutra dari Tiongkok (Dinasti Tang) diadopsi oleh anggota keluarga kerajaan dan pegawai kerajaan. Ada yang disebut Gwanbok, pakaian tradisional untuk pegawai kerajaan pada masa lalu

Pada masa Dinasti Joseon, jeogori wanita secara perlahan menjadi ketat dan diperpendek. Pada abad ke-16, jeogori agak menggelembung dan panjangnya mencapai di bawah pinggang. Namun pada akhir abad ke-19, Daewon-gun memperkenalkan Magoja, jaket bergaya Manchu yang sering dipakai hingga saat ini.

Chima pada masa akhir Joseon dibuat panjang dan jeogori menjadi pendek dan ketat. Heoritti atau heorimari yang terbuat dari kain linen difungsikan sebagai korset karena begitu pendeknya jeogori.

Kalangan atas memakai hanbok dari kain rami yang ditenun atau bahan kain berkualitas tinggi, seperti bahan yang berwarna cerah pada musim panas dan bahan kain sutra pada musim dingin. Mereka menggunakan warna yang bervariasi dan terang. Rakyat biasa tidak dapat menggunakan bahan berkualitas bagus karena tidak sanggup membelinya.

Umumnya dahulu kaum laki-laki dewasa mengenakan durumagi (semacam jaket panjang) saat keluar rumah.

Baik pria maupun wanita memelihara rambut mereka menjadi panjang. Pada saat mereka menikah, mereka mengkonde rambutnya. Pria mengkonde (mengikat) rambutnya sampai atas kepala sangtu, sedangkan wanita mengkonde sampai batas di belakang kepala atau di atas leher belakang. Wanita berkedudukan sosial tinggi seperti kisaeng, memakai aksesori wig yang disebut Gache. Gache sempat dilarang di istana pada abad ke-18. Pada akhir abad ke-19, gache semakin populer di antara kaum wanita dengan bentuk yang semakin besar dan berat. Jokduri, jenis gache yang lebih kecil.

Tusuk konde binyeo, ditusukkan melewati konde rambut sebagai penguat atau aksesori. Bahan pembuatan binyeo bervariasi sesuai kedudukan sosial pemakainya. Wnita juga mengenakan jokduri pada hari pernikahan mereka dan memakai ayam untuk melindungi tubuh dari cuaca dingin.

Pria menggunkan gat, topi dari rambut kuda, yang juga bervariasi sesuai status atau kelas


Tahun Baru Korea

Tahun Baru Korea (Korea: seolnal; hangul: 설날 atau Gujeong 구정, hanja: 舊正) adalah hari pertama dalam kalender lunar (kalender Korea). Seollal adalah hari raya rakyat Korea yang paling besar dan juga paling penting. Seollal terbagi dalam perayaan-perayaan meriah. Hari libur seollal berlangsung selama 3 hari. Seollal dianggap rakyat Korea lebih penting daripada hari tahun baru kalender Gregorian.[1] Walaupun tidak terlalu populer, istilah Seollal juga berarti Yang-nyeok Seollal (양력설날, tahun baru kalender Gregorian) yang disebut Shinjeong (hangul: 신정).

Tahun baru Korea jatuh pada tanggal yang sama dengan tahun baru Imlek, kecuali ketika bulan baru muncul antara jam 15:00 UTC (tengah malam waktu Korea) dan 16:00 UTC (tengah malam waktu Tiongkok). Dalam kasus ini (rata-rata terjadi 24 tahun sekali), bulan baru akan muncul “keesokan harinya” di Korea dibanding di Tiongkok, dan Seollal akan dirayakan sehari setelah Imlek di Tingkok.


Ritual

Seollal adalah tahun baru untuk semua keluarga. Warga Korea merayakannya dengan memakai hanbok. Orang yang berada di kota besar berduyun-duyun mudik (pulang kampung) untuk menemui orangtua atau saudara yang tinggal di kota asal atau pedesaan. Pada saat ini biasanya jalan-jalan di kota besar seperti Seoul akan macet total. Pada pagi harinya mereka akan pergi sembahyang ke makam orangtua yang sudah meninggal untuk memberi hormat.

Di hari seollal juga banyak masyarakat Korea yang pergi berwisata ke daerah-daerah seperti ke Gangneung dan Donghae di propinsi Gangwon di pesisir timur untuk menyaksikan terbitnya matahari pertama di tahun baru


Sebae

Sebae adalah cara memberi hormat kepada orang tua atau kakek dan nenek pada hari tahun baru. Anak-anak mengunjungi orang tua mereka dan mengucapkan salam tahun baru sambil membungkukkan badan “saehae bok manhi badeuseyo” (새해 복 많이 받으세요) yang artinya semoga mendapat banyak keberuntungan tahun baru. Orangtua lalu memberi anak-anak mereka angpao (saebaetdon). Dulu orang tua ada yang memberikan ddeok dan buah-buahan.[3].


Permainan tradisional

Banyak orang bermain permainan tradisional seperti Yut, permainan kartu Go-Stop, gasing, layangan dan jaegi chagi. Perempuan bermain nurtwigi, permainan melompat dari jungkat-jungkit.





——————————————————————————————–



Republik Korea (bahasa Korea: Daehan Minguk (Hangul: 대한 민국; Hanja: 大韓民國); bahasa Inggris: Republic of Korea/ROK) biasanya dikenal sebagai Korea Selatan, adalah sebuah negara di Asia Timur yang meliputi bagian selatan Semenanjung Korea. Di sebelah utara, Republik Korea berbataskan Korea Utara, di mana keduanya bersatu sebagai sebuah negara hingga tahun 1948. Jepang berada di seberang Laut Jepang (disebut “Laut Timur” oleh orang-orang Korea) dan Selat Korea berada di bagian tenggara. Negara ini dikenal dengan nama Hanguk (한국; 韓國) oleh penduduk Korea Selatan dan disebut Namchosŏn (남조선; 南朝鮮; “Chosŏn Selatan”) di Korea Utara. Ibu kota Korea Selatan adalah Seoul (서울).


450px-rokseoulskyline





Ekonomi Korea

Sebagai salah satu dari empat Macan Asia Timur, Korea Selatan telah mencapai rekor pertumbuhan yang memukau, membuat Korea Selatan ekonomi terbesar ke-12 di seluruh dunia. Setelah berakhirnya PDII, PDB per kapita kira-kira sama dengan negara miskin lainnya di Afrika dan Asia. Kemudian Perang Korea membut kondisi semakin parah. Sekarang PDB per kapita kira-kira 20 kali lipat dari Korea Utara dan sama dengan ekonomi-ekonomi menengah di Uni Eropa. Pada 2004, Korea Selatan bergabung dengan “klub” dunia ekonomi trilyun dolar.

Kesuksesan ini dicapai pada akhir 1980-an dengan sebuah sistem ikatan bisnis-pemerintah yang dekat, termasuk kredit langsung, pembatasan impor, pensponsoran dari industri tertentu, dan usaha kuat dari tenaga kerja. Pemerintah mempromosikan impor bahan mentah dan teknologi demi barang konsumsi dan mendorong tabungan dan investasi dari konsumsi. Krisis Finansial Asia 1997 membuka kelemahan dari model pengembangan Korea Selatan, termasuk rasio utang/persamaan yang besar, pinjaman luar yang besar, dan sektor finansial yang tidak disiplin.

Pertumbuhan jatuh sekitar 6,6% pada 1998, kemudian pulih dengan cepat ke 10,8% pada 1999 dan 9,2% pada 2000. Pertumbuhan kembali jatuh ke 3,3% pada 2001 karena ekonomi dunia yang melambat, ekspor yang menurun, dan persepsi bahwa pembaharuan finansial dan perusahaan yang dibutuhkan tidak bertumbuh. Dipimpin oleh industri dan konstruksi, pertumbuhan pada 2002 sangat mengesankan di 5,8%.

Korea Selatan yang dianggap tidak stabil pada 1960-an, saat ini telah beruabah menjadi negara industri utama dalam kurang dari 40 tahun.

Pada 2005, di samping merupakan pemimpin dalam akses internet kecepatan-tinggi, semikonduktor memori, monitor layar-datar dan telepon genggam, Korea Selatan berada dalam peringkat pertama dalam pembuatan kapal, ketiga dalam produksi ban, keempat dalam serat sintetis, kelima dalam otomotif dan keenam dalam baja. Negara ini juga dalam peringkat ke-12 dalam PDB nominal, tingkat pengangguran rendah, dan pendistribusian pendapatan yang relatif merata.


geografi

Luas Korea Selatan adalah 99.274 km², lebih kecil dibanding Korea Utara. Keadaan topografinya sebagian besar bergunung-gunung dan tidak rata. Pegunungan di wilayah timur umumnya menjadi hulu sungai-sungai besar, seperti sungai Han dan sungai Naktong. Sementara wilayah barat merupakan bagian rendah yang terdiri dari daratan pantai yang berlumpur. Di wilayah barat dan selatan yang terdapat banyak teluk terdapat banyak pelabuhan yang baik seperti Incheon, Yeosu, Gimhae, dan Busan.
Iklim

Iklim Korea selatan dipengaruhi oleh iklim dari daratan Asia dan memiliki 4 musim. Musim panas di Korea selatan yang dimulai bulan Juni bisa mencapai temperatur 40 derajat celcius (di kota Daegu), yang ditandai dengan datangnya musim hujan yang jatuh pada akhir bulan Juli sampai Agustus di seluruh bagian semenanjung. Sementara temperatur musim dinginnya rata-rata dapat jatuh pada suhu sejauh minus 10 derajat celcius di beberapa propinsi. Korea Selatan juga rentan akan serangan angin taifun yang menerjang selama bulan musim panas dan musim gugur. Beberapa tahun belakangan ini Korea selatan juga sering dilanda badai pasir kuning yang dibawa dari gurun gobi di Cina yang juga melanda Jepang dan sejauh Amerika Serikat


Tenaga Kerja Asing

Perkembangan ekonomi Korea Selatan yang sangat pesat tidak lepas dari banyaknya pekerja asing di Korea Selatan untuk bekerja di sektor-sektor industri menengah dan kecil yang menjadi motor penggerak industri besar.


Chaebol

Salah satu hal yang unik dalam ekonomi Korea Selatan adalah peranan chaebol (konglomerat) yang mendominasi sejak lama dan kebanyakan didirikan setelah Perang Korea. Pada 1995, di antara 30 atas chaebol, empat grup teratas Hyundai, Samsung, Daewoo, dan LG. Pada 2003, hanya 4 dari 18 chaebol terbesar tetap berjalan. Namun, mereka tetap mendominasi aktivitas ekonomi..

Chaebol Korea Selatan sering dibandingkan dengan keiretsu Jepang. Perbedaannya adalah chaebol Korea masih dipegang oleh keluarga pendiri, tidak seperti keiretsu, yang dijalankan oleh manajer perusahaan profesional. Perbedaan kedua adalah pemerintah mencegah chaebol memiliki bank pribadi, sedangkan Keiretsu bekerja sama dengan bank tertentu, memberikan perusahaan tersebut mencari kredit yang tidak terbatas.


Provinsi dan Kota-Kota

Korea Selatan terdiri dari 1 Kota Khusus (Teukbyeolsi; 특별시; 特別市), 6 Kota Metropolitan (Gwangyeoksi; 광역시; 廣域市), dan 9 Provinsi (do; 도; 道). Nama-nama di bawah ini diberikan dalam bahasa Inggris, Alihaksara yang Disempurnakan, Hangul, dan Hanja.

* Kota Istimewa/Khusus Seoul


300px-rokprovinces












* Kota Metropolitan

* Kota Metropolitan Busan (Busan Gwangyeoksi; 부산 광역시; 釜山廣域市)
* Kota Metropolitan Daegu (Daegu Gwangyeoksi; 대구 광역시; 大邱廣域市)
* Kota Metropolitan Incheon (Incheon Gwangyeoksi; 인천 광역시; 仁川廣域市)
* Kota Metropolitan Gwangju (Gwangju Gwangyeoksi; 광주 광역시; 光州廣域市)
* Kota Metropolitan Daejeon (Daejeon Gwangyeoksi; 대전 광역시; 大田廣域市)
* Kota Metropolitan Ulsan (Ulsan Gwangyeoksi; 울산 광역시; 蔚山廣域市)

* Provinsi

* Provinsi Gyeonggi (Gyeonggi-do; 경기도; 京畿道)
* Provinsi Gangwon (Gangwon-do; 강원도; 江原道)
* Provinsi Chungcheong Utara (Chungcheongbuk-do; 충청 북도; 忠清北道)
* Provinsi Chungcheong Selatan (Chungcheongnam-do; 충청 남도; 忠清南道)
* Provinsi Jeolla Utara (Jeollabuk-do; 전라 북도; 全羅北道)
* Provinsi Jeolla Selatan (Jeollanam-do; 전라 남도; 全羅南道)
* Provinsi Gyeongsang Utara (Gyeongsangbuk-do; 경상 북도; 慶尚北道)
* Provinsi Gyeongsang Selatan (Gyeongsangnam-do; 경상 남도; 慶尚南道)
* Provinsi Jeju (Jeju-do; 제주도; 濟州道)

Kampung Cina di Korea


kampung cina dikorea

kampung cina dikorea

Daerah Sunrin, kabupaten Jung-gu, provinsi Incheon, Korea, terletak di Korea, namun daerah ini lebih banyak memancarkan nuansa khas Cina, sehingga terkenal dengan nama Kampung Cina yang merupakan satu-satunya di Korea untuk sekitar 5 ratus warga Cina agar dapat menempuh kehidupan seperti di daratan Cina.
Acara mingguan Tirai Budaya Korea edisi kali ini akan mengundang anda ke Kampung Cina di daerah Incheon yang diselimuti nafas keturunan Cina.

kalau di indonesia mungkin di kota wisata cibubur,,

Arirang Daerah Jungsun yang Mengisahkan Kesedihan

Arirang Daerah Jungsun yang Mengisahkan Kesedihan

Arirang Daerah Jungsun yang Mengisahkan Kesedihan

Arirang adalah salah satu kesenian tradisional rakyat Korea yang merupakan lagu yang melambangkan emosi dan perasaan bagi rakyat Korea dengan baik. Di seluruh daerah terdapat lagu Arirang yang khas dan banyak masyarakat yang mampu menyanyikan Arirang dengan baik.
Seperti itulah, lagu Arirang banyak mendapat perhatian dari masyarakat Korea sebagai lagu untuk menghiburkan kesengsaraan dan kesedihan bagi rakyat jelata di negeri ginseng ini.
Dari sekian banyak Arirang asal berbagai daerah, Milyang Arirang yang dinyanyikan di provinsi Gyeongsang Selatan, Jindo Arirang di provinsi Cheola dan Jungsun Arirang yang tersebar luas di provinsi Gangwon, disebut sebagai 3 Arirang utama di Korea. Di antaranya, Jungsun Arirang dinilai sebagai Arirang yang mempertunjukkan bahasa musik yang paling setia dan paling indah bagi raykat Korea.
Nah, kalau begitu, mari kita bersama-sama menapaki perjalanan ke daerah Jungsun untuk mencari suara Jungsun berdasarkan Arirang.


Bandar Udara Internasional Incheon

Bandar Udara Internasional Incheon, terkenal baik dengan keamanan dan kenyamanannya. Incheon merupakan salah satu bandar udara internasional yang terbaik di dunia. Bandar udara ini dilengkapi dengan sistem informasi pengamanan menyeluruh yang mengontrol pengoperasian fasilitas bandar udara dan jalur penumpang serta barang agar berjalan secara mulus, hal ini telah diakui oleh penumpang baok domestik maupun luar negeri.
Komplek bisnis internasional dibuka 24 jam setiap hari, dilengkapi dengan toko-toko yang nyaan, fasilitas komersial, hotel-hotel berbintang lima, gedung-gedung bisnis dan mall-mall untuk berbelanjan. Bandar udara ini memiliki luas kira-kira 56,2 juta meter persegi dan area untuk penumpang di terminal sekitar 496 ribu meter persegi dengan 77 pintu naik pesawat (boarding).
Ada kira-kira 396 tempat pendaftaran penerbangan (cheng in), 120 loket masuk pemeriksaan paspor, 120 tempat pemeriksaan paspor saat mau keluar, 6 tempat transit check in dan 28 pos keamanan.
Dari semua yang disebutkan di atas, bandar udara ini mempunyai kapasitas untuk menangani 44 juta penumpang dan 4,5 juta ton barang setiap tahunnya. Bandar udara Internasional Incheon telah menjadi bandar udara kelas dunia yan berperan sebagai sebuah pusat dunia.

InchonMorning



Taksi di Korea

Di Korea ada tiga jenis taksi, yaitu taksi biasa, taksi mewah, dan taksi tipe grup. Tarif awal taksi biasa adalah 1.900 won. Sedangkan tarif awal taksi mewah adalah 4.500 won. Tarif taksi mewah itu lebih mahal karena memakai mobil sedan mewah dan supir taksinya bersikap ramah tamah terhadap penumpang.
Biasanya ongkos taksi dibayar dengan uang tunai. Tetapi taksi mewah dan sebagian taksi biasa dapat dibayar dengan kartu kredit.
Taksi biasa berwarna abu-abu, putih, dan perak tetapi taksi mewah hanya berwarna hitam saja. Taksi tipe grup juga disebut taksi minivan dan cocok untuk dipakai oleh 4 atau 5 orang penumpang dan membawa banyak barang.

taksi biasa

taksi biasa


taksi mewah

taksi mewah





Pesanggerahan Pemuda

Ciri khas utama pesanggerahan pemuda adalah kamar tidurnya yang murah dan bersih, disediakan berbagai fasilitas kemudahan, dapur, dan suasana yang ramai.

Pesanggerahan pemuda ini digemari oleh pemuda asing yang mengunjungi Korea sebagai tempat penginapan murah dan dilengkapi dengan fasilitas yang nyaman dan bisa bergaul dengan pemuda-pemudi dari manca negara.
korea39 korea40



Toko Serba ada di Korea

Toko serba ada di Korea menyediakan berbagai acara kebudayaan dan acara-acara untuk penduduk selain mengadakan penjualan barang. Sekarang toserba Lotte, Shinsegae, dan Hyundai terkenal di Korea. Terutama di toserba Lotte di Myeong-dong ada toko bebas cea cukai untuk orang asing (jadi kalau kalian ke Korea, belanja di Myeong-do aja. Lebih murah ahahaha).

.tip untuk berbelanja di toserba
.kita bisa membeli barang dengan harga murah pada saat obral. Biasanya obral diadakan sebelum dan sesudah hari raya.
.kalau bukan masa obral lebih baik memilih toserba yang memberikan hadiah sesuai dengan jumlah pembelian konsumen. Biasanya, diberikan voucher apabila konsumen membeli barang lebih dari 150.000 won (±1.858.500 rupiah)

10 responses to this post.

  1. Posted by leexia on 7 February 2009 at 11:19 am

    thx..
    good juga ne blog..

    eh,chingu,mo ralat dikit ne,itu yang bagian tahun baru korea,bacanya bukan seolal,tapi seolnal ..
    haha~
    semoga membantu^^

    Reply

  2. Posted by syafiatul on 26 February 2009 at 2:03 pm

    Annyonghaseyo….

    Waaahhhh…..

    Salut abis!!!!!!

    Ni blog keren loh;

    Sering2 di update ya

    Reply

  3. Posted by mrs. minho on 27 March 2009 at 4:11 pm

    chingu ada tentang ciri khas lagu korea gak?
    yang bedain ma lagu daerah lain

    Reply

  4. Posted by yuri on 19 October 2009 at 3:37 am

    thx ya…infonya berguna bgt.gamsahamnida

    Reply

  5. Posted by detty on 18 December 2009 at 9:15 am

    anyongghaseooo ,,

    icchhh Luchuuu qtt jd tahuuu apphh ajj tntng korea d’blog nhii ….

    krenn dechh ,,,

    gamshamidda ,,,,,

    Reply

  6. Posted by aluto on 6 January 2010 at 8:22 am

    ya ALLAH berikan nana rejeki yang banyak
    biar bisa singgah di negeri korea
    AMIN

    Reply

  7. Posted by desi on 31 January 2010 at 1:00 pm

    waaahhh!i very love this country”then my……”do’ain yaa biar aq bsa
    ke sna,apa lg jeju island waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!
    pngen jert2 rsx

    Reply

  8. Posted by siska on 3 February 2010 at 1:35 am

    Kapan bisa ke korea????????????????????????

    Reply

  9. korea kereeeen bgt !!!

    Reply

  10. Posted by ronal s'tar on 25 February 2010 at 10:37 am

    wuih…………………
    jadi pingin ke korea

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: